Skip to content

Ya Badratim

December 8, 2012

Hari ini, alhamdulillah sekali lagi dilapangkan masa untuk menyertai satu program anjuran Akademi Synergi. Seminar Etika Sosial berteraskan Surah Al-Hujurat. Alhamdulillah, sebaik-baik perkataan untuk dilafazkan atas kurnia Allah yng tidak terkira. Asalnya bila dapat tahu tentang seminar ini, hati memang tak sabar-sabar untuk pergi ke program tu. Surah Al-hujurat. Satu surah yang sarat memperkatakan tentang guidelines yang harus kita patuhi dalam kita bermuamalat dengan orang disekeliling kita sehari-hari. Ye. Setiap hari. Setiap hari kita berinteraksi dengan manusia, samada kawan, ibubapa, anak-anak, orang atasan mahupun bawahan, orang tua mahupun kanak-kanak, selagi mana ianya dikenali sebagai MANUSIA. Ya, manusia. Itu yang aku expect. Untuk lebih memahami tentang etika tersebut.

Tapi sepanjang program tersebut berlangsung, aku lebih terkesan dengan input lain yang dikongsikan oleh Ustaz Hasrizal.

Capture

Sewaktu Ustaz Hasrizal berkongsi tentang ibrah yang dapat diambil dari ayat yang ke 7, hati mula merasa sebak. Mata mula berair. Tapi aku tahan airnya dari mengalir keluar dari mata ini.

Sehinggalah bila mana selesai bicara Ustaz tentang ayat tersebut, lalu ditayangkan video lagu Law Kaana Bainana nyanyian Hafiz Hamidun, waktu itu, memang tak dapat ditahan lagi air mata dari keluar. Sebak. Sedih.

Masha Allah. Tetiba rasa rindu kepada Rasulullah membuak-buak di hati. Tak tahu bagaimana nak diungkapkan dengan kata-kata. Speechless. Hanya Allah saja yang tahu. Kupasan dari Ustaz Hasrizal selepas itu dengan nada yang sebak, penuh perasaan cinta kepada Nabi Muhammad lebih membuat hati menjadi sayu, meronta-ronta ingin bersama Nabi. Aku menangis. Ustaz Hasrizal menangis. Kami semua menangis. Tak tertahan betapa rindunya kepada Rasulullah.

Ya Rasulullah, aku cinta, kasih dan rindu kepadaMu ! Semoga dapat berjumpaMu disyurga nanti. Begitu juga ahli keluargaMu dan para sahabatMu berserta orang-orang yang mencintaimu.

Allahumma solli ‘ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad.

 

Qasidah Wahai Purnama

Wahai Purnama
Yang Indah Lagi Sempurna
Bagaimana Nak Ku Luahkan Dengan Kata-Kata

Engkau Menyinar Dialam Tinggi
Terangi Kegelapan Dan Kebatilan

Denganmu Begemerlapan
Dengan Nur Nikmat Dan Kurniaan

Selawat ALLAH Keatasmu Selama-Lamanya
Siang Dan Malam Jua

Selawat Jua Pada Ahlimu Dan Sahabatmu
Mereka Yang Istimewa Dan Amat Sempurna

Advertisements
No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: